Connect with us

angkat besi

Tantangan Lifter Nurul Akmal di Kelas +87 Kg

Published

on

Warungsports – Atlet angkat besi putri Indonesia Nurul Akmal akan mengikuti Olimpiade Tokyo 2020 hari ini (8 Februari 2021). Nurul Akmal akan dikalahkan dalam angkat besi +87 kg di Grup A, dan Nurul Akmal menghadapi tantangan ini.

Ya, Indonesia juga memiliki atlet angkat besi wanita di Olimpiade Tokyo 2020. Tentu saja, Nurul Akmal diharapkan dapat melanjutkan tren positif atlet angkat besi Indonesia dari medali perunggu hingga perak.

Nurul sendiri berhasil meraih tiket olimpiade sebagai peringkat kelima Kejuaraan Adi Tashkent Uzbekistan 2020. Dalam kejuaraan kualifikasi Olimpiade, total rekor angkat besinya adalah 251kg, 111kg, dan clean and jerk 140kg.

Dari segi peluang, peluang atlet angkat besi berusia 28 tahun itu tidak mudah. Dia menghadapi tantangan angkat besi lain dengan catatan angkat besi yang sangat baik. Sebut saja dia atlet angkat besi China, Li Wenwen. Bahkan diharapkan Lee akan memenangkan medali emas sebelum dimulainya Olimpiade.

Pasalnya, total kekuatannya saat meraih medali emas di Kejuaraan Dunia Thailand 2019 adalah 332 kg. Nama lainnya adalah juara Eropa Raya Emily Jade asal Inggris, dengan total kekuatan 276 kg (124 kg). snap, clean and jerk 152 kg), dan Charisma angkat besi Australia, dengan total berat 262 kg (110 dan 152).

Dibandingkan dengan Nurul, perbedaannya cukup besar. Meski demikian, atlet angkat besi berjuluk Amer ini berhasil mencatatkan rekor terbaik saat tampil di Kejuaraan Dunia Pattaya 2019 di Thailand. Kala itu, peraih medali perunggu Kejuaraan Qatar 2019 itu mampu mengangkat 260 kg (110 kg fast and clean and clean and jerk). 150kg).

Sejauh ini, angkat besi merupakan ajang peraih medali terbanyak bagi tim Indonesia. Di antara empat perwakilan yang berpartisipasi dalam kompetisi tersebut, tiga atlet angkat besi memenangkan medali di Olimpiade Tokyo 2020.

Tiga atlet angkat besi tersebut adalah Windy Cantika Aisah dan Rahmat Erwin Abdullah yang meraih medali perunggu, serta Eko Yuli Irawan yang meraih medali perak.

Advertisement Smiley face
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

angkat besi

Atlet Angkat Besi Asal Sumut Targetkan Medali Emas di Peparnas XVI Papua 2021

Published

on

By

Warungsports – Atlet angkat besi 72 kg putri asal Nurtani Purba, Sumatera Utara itu mencetak gol tinggi di Paralimpiade Nasional Papua (Peparnas) ke-16 tahun 2021. Tujuannya adalah untuk memenangkan medali emas dalam acara olahraga terbesar untuk atlet penyandang cacat.

Nurtani Purba mengaku tidak ingin mengecewakan dukungan penuh Pemprov Sumut dan keluarganya. Berdasarkan tekad tersebut, Nurtani Purba tak segan-segan membidik medali emas.

Untuk referensi Anda, Nurtani Purba bukan sembarang tokoh di bidang angkat besi. Ia merupakan salah satu atlet Indonesia yang mengikuti Asian Para Games 2018.

Prestasi Nurtani Purba tidak main-main. Ia meraih medali perak dengan bobot optimal 115 kg di kelas 73 kg. Kini, ia ingin kembali menorehkan prestasi di kompetisi nasional, yakni Peparnas XVI Papua 2021.

Untuk referensi Anda, Peparnas XVI Papua 2021 dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 2 hingga 15 November. Perparnas XVI Papua 2021 akan digelar setelah perhelatan olahraga besar lainnya, yakni Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua XX 2021 yang akan digelar pada 2-15 Oktober bulan depan.

Persiapan Infrastruktur PON dan Peparnas 2021 Tinggal Finishing

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali memberikan update menjelang Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua XX dan Pekan Paralimpiade Nasional (Peparnas) ke-16 tahun 2021. Dikatakannya, persiapan infrastruktur sudah mencapai 90%, yakni baru selesai atau selesai.

Infrastruktur meliputi tempat, akomodasi, akomodasi dan peralatan lainnya.

“Secara keseluruhan kesiapan infrastruktur sekitar 90%. Sisanya untuk melengkapi dan mengisi peralatan internal baik itu akomodasi, akomodasi atau venue,” kata Zainudin Amali.

Perlengkapan akomodasi seperti pendingin ruangan (AC), pemanas air dan tempat tidur menjadi tanggung jawab Komisi Besar (PB) PON XX Papua.

“Kemudian juga disampaikan persiapan peralatan, peralatan yang disiapkan oleh Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga yaitu 26 cabang olahraga atau 36 mata pelajaran digital,” jelasnya.

“Ini semua sedang berjalan, dan akhir Agustus sudah dipastikan semuanya sudah ada di Papua, bahkan sebagian sudah terpasang, karena ada juga proyek olahraga yang sudah diujicobakan,” tambah Amali.

Selain itu, lanjut Zainudin Amali, ada 13 alat olahraga yang disediakan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) atau PB PON, dengan status yang sama.

Selanjutnya, politisi Golkar itu juga mengatakan Papua masih memiliki waktu sekitar satu bulan untuk melaksanakan PON XX dan Peparnas XVI. PON akan digelar pada 2 hingga 15 Oktober 2021. Sementara itu, Peparnas akan digelar mulai 2 hingga 15 November 2021.

Continue Reading

angkat besi

Ni Nengah Widiasih Ucap Syukur Usai Raih Medali Perak di Paralimpiade Tokyo 2020

Published

on

By

Warungsport – Atlet angkat besi Indonesia Ni Nengah Widiasih sukses meraih medali perak di Paralimpiade Tokyo 2020. Medalinya dari Divisi Angkat Besi Disabled 41kg Putri merupakan kali pertama Indonesia menjuarai Tokyo Paralimpiade Tokyo 2020. .

Mengetahui hal itu, Ni Nengah Widiasih pun mengaku bersyukur usahanya membuahkan hasil. Wanita yang akrab disapa Vidi ini juga sangat bangga karena medali peraknya bukan hanya medali pertama Mela Puteh di Tokyo Paralympic Games 2020, tetapi juga medali perak pertama Indonesia sejak Seoul pada 1988. .

“Tentu senang dan bangga. Sesuai dengan cita-cita pribadi saya, karena sebelum saya datang ke sini, saya adalah yang kedua di dunia. China memang sangat kuat,” terima Vidi dari Kongres Rakyat Nasional Indonesia di Jakarta, Jumat (27/8/ 2021). Pernyataan resmi mengatakan.

“Namun, saya sangat bersyukur karena hari ini Merah Putih bisa terbang, membuat generasi saya maju dari medali perunggu dan perak Brasil,” tambahnya.

Sementara itu, pada Olimpiade London 2012 dan Olimpiade Rio 2016 sebelumnya, Indonesia hanya mampu meraih satu medali perunggu.

Merah Putih akhirnya memecah kebuntuan dan meraih medali perak pertama dalam 33 tahun dengan bantuan Ni Nengah Widiasih, atlet angkat besi Divisi Powerlifting 41kg Putri Olimpiade Tokyo 2020.

Pada saat yang sama, medali emas diraih oleh atlet angkat besi China Guo Lingling. Dia juga memecahkan rekor dunia 41 kg atas namanya sendiri dan mencatat rekor angkat besi terbaik 109 kg. Medali perunggu diraih oleh atlet angkat besi Venezuela Clara Sarahy Munasterio, hasil angkat besi terbaiknya adalah 97 kg.

Widi berterima kasih kepada pemerintah yang terus membantu atlet Kongres Rakyat Nasional Indonesia, sehingga dia bisa meraih medali perak di Tokyo.

Widi meraih medali perak dengan kekuatan 98 kilogram. Dibandingkan dengan medali perunggunya pada kategori 95 kg di Paralimpiade Rio de Janeiro 2016, rekor kekuatan putri di Bali meningkat.

Selain itu, Catatan 98 kg itu juga menjadi rekor terbaik selama karirnya sebagai atlet parapowerlifiting kelas 41 kg.

“Semoga kedepannya ASEAN Para Games dan Asian Para Games bisa tampil baik juga,” kata dia.

“Semoga medali saya bisa menjadi motivasi untuk atlet lain yang akan berjuang,” jelas dia.

Meski pun mempertahankan tradisi medali di tiga paralimpiade terakhir,. Indonesia belum pernah lagi meraih medali emas sejak Paralimpiade Arhem di Belanda pada 1980.

Continue Reading

angkat besi

Karena Doping, Angkat Besi Terancam Tidak di Tandingkan pada Olimpiade

Published

on

By

Warungsport – Atlet Federasi Angkat Besi Internasional (IWF) terjebak dalam skandal doping jangka panjang, angkat besi berada di bawah ancaman dan tidak akan lagi berpartisipasi dalam Olimpiade Paris 2024.

Kepala angkat besi Amerika Phil Andrews juga mendesak para eksekutif IWF saat ini untuk diangkat secara kolektif, agar tidak melanjutkan angkat di Olimpiade Paris 2024.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) sebelumnya telah menyatakan kekecewaannya kepada Dewan IWF dan merevisi Piagam Olimpiade pada akhir 2020 di Tokyo untuk mengatasi masalah ini.

Namun, kekuasaan untuk menghapus olahraga dari Olimpiade masih menjadi milik hasil pemungutan suara Komite Eksekutif IOC dan Pleno IOC.

Dari tahun 1896 hingga saat ini, angkat besi telah menjadi olahraga yang konsisten di Olimpiade modern, meskipun telah sering dipengaruhi oleh kasus doping sejak tahun 1920.

Ketika wakil presiden Komite Olimpiade Internasional John Coates mengatakan kepada Inside The Games, masa depan olahraga menjadi semakin berbahaya.

Rekomendasi yang dibuat oleh Komite Olimpiade Internasional. Andrews berharap ketua sementara Mike Irani, sebagai pemimpin IWF saat ini, akan mengundurkan diri di Majelis Umum IWF yang diadakan di Doha pada 29 Agustus.

Jika mereka bersikeras menolak, maka Komite Eksekutif IOC dapat menangguhkan keputusannya pada pertemuan berikutnya pada 8 September.

“Ini menjadi masalah bagi saya karena IWF tidak mengikuti rekomendasi dari Komite Olimpiade Internasional,” kata Andrews kepada AFP.

“Mereka (Komite Olimpiade Internasional) telah berulang kali menjelaskan, ‘Anda (pemimpin IWF) tidak lagi memiliki kepercayaan kami setelah menulis Anda (IWF) lima kali, dan Anda tidak mengikuti saran itu.’,” tambahnya.

Meskipun Tamas Ajan mengundurkan diri sebagai ketua IWF pada bulan April, kesabaran IOC dengan pejabat IWF telah habis. Mereka belum menyelesaikan masalah terkait doping yang mengganggu atlet.

“Beberapa ada dalam laporan McLaren (disampaikan oleh pengacara Kanada Richard McLaren, menunjukkan 40 kasus doping yang dicakup oleh IWF dan Ajan),” Andrews menjelaskan tentang IWF.

Namun, Andrews percaya bahwa Komite Olimpiade Internasional berharap bahwa angkat besi akan tetap di acara Olimpiade.

“Komite Olimpiade Internasional berharap untuk mengangkat beban di Olimpiade. Saya percaya bahwa jika tidak, mereka tidak akan memberi kami begitu banyak peluang,” kata Andrews. “Jika kita tersingkir dari Olimpiade, itu akan menghancurkan olahraga dalam skala global,” pungkasnya.

Continue Reading

angkat besi

KOI Sebut Peringkat Indonesia Bisa Naik, Jika Atlet China Positif Doping

Published

on

By

Warungsports – Raja Sapta Oktohari, presiden NOC Indonesia, menyatakan bahwa peringkat Indonesia dapat berubah selama Olimpiade Tokyo 2020. Syaratnya, atlet angkat besi asal China itu positif doping.

Indonesia menempati peringkat 55 di Olimpiade Tokyo dengan 1 emas, 1 perak, 3 perunggu dan 5 medali, mengakhiri penampilannya di Olimpiade Tokyo. Jika melihat peringkat, peringkat Indonesia turun 9 peringkat dari Indonesia yang meraih 1 emas dan 2 perak di Olimpiade Rio de Janeiro 2016.

“Jika melihat peta kekuatan Asia Tenggara, Indonesia menempati urutan kedua setelah Filipina. Namun, Indonesia berpotensi meningkatkan posisi medali di cabang angkat besi,” katanya.

“Kalau bisa dibuktikan peraih medali emas (Hou Zhihui dari China) menggunakan doping, maka medali perunggu (pemenang) Windy Cantika Aisyah (kelas 49 kg putri) bisa naik ke medali perak,” tambahnya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Olimpiade Covid-19 saat ini telah mengubah lanskap kompetitif. Okto menjelaskan dari 206 kontestan, 93 (45,15%) negara berhasil meraih medali. Ini berarti ada peningkatan 7 negara (3,6%) dibandingkan dengan Olimpiade Rio.

Selain itu, Okto menjelaskan bahwa 17 negara telah melakukan lompatan dari Olimpiade Rio. Sebagai contoh, Norwegia berada di peringkat 20 di Tokyo, sementara sebelumnya berada di peringkat 74 di Rio. Juga, Bulgaria (Tokyo 30, Rio 66) dan Chinese Taipei (Tokyo 34, Rio 50).

Bahkan ada negara yang sebelumnya tidak meraih medali di Rio, kini menempati posisi tengah, seperti Uganda (36), Ekuador (38), dan Hong Kong (49).

“Tapi ada juga negara yang mengalami penurunan. Misalnya Argentina yang sebelumnya peringkat 27 di Rio, sekarang peringkat 72. Kazakhstan di Rio 22 sekarang peringkat 83, dan Kolombia di Rio 23 sekarang 66. Bahrain sebelumnya peringkat Tokyo peringkat 48 dan hanya bisa peringkat 77. Afrika Selatan peringkat 30 di Rio dan sekarang 52 di Tokyo. Ethiopia dua lebih tinggi dari Indonesia di Rio dan sekarang 56. Demikian pula di negara itu. Thailand sekitar 35. sekarang 52. yang lebih rendah dari Indonesia,” tambahnya.

“Filipina meraih 1 emas, 2 perak, dan 1 perunggu. Sebenarnya targetnya adalah meraih 3 emas di Olimpiade Tokyo.

Selain itu, Okto menambahkan, hasil Olimpiade Tokyo menjadi pelajaran berharga bagi Indonesia. Untuk itu, Okto meminta izin kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali untuk bisa mengawal proses kualifikasi Olimpiade Paris 2024.

Selain itu, dari enam atlet peraih medali di Tokyo, tiga di antaranya berusia di bawah 23 tahun atau sudah menginjaknya. Octo mengatakan bahwa mereka memiliki potensi untuk tampil di Paris.

“Ada sebanyak 14 atlet Indonesia yang mengikuti kompetisi tersebut, di mana 14% atau 50% di antaranya berusia di bawah atau sama dengan 23 tahun. Setelah lolos ke Paris, masih ada 21 atlet atau 75% atlet berdasarkan usia. muncul. Misalnya Greysia dan Eko disiplin berlatih, merawat tubuh, dan mendapatkan nutrisi yang baik, mereka masih berpeluang tampil di Paris lagi,” ujarnya.

Okto juga mengucapkan terima kasih kepada Menpora Amali yang telah mendukung delegasi Indonesia di Olimpiade Tokyo. Selain itu, Okto juga mengucapkan terima kasih kepada KBRI Tokyo yang telah membantu tim merah putih di ajang multievent paling bergengsi ke-32 tersebut.

Delegasi Indonesia untuk Olimpiade Tokyo dipimpin oleh kepala Rosanne Perkasa Roslani dan terdiri dari 28 atlet dari delapan cabang olahraga termasuk bulu tangkis, angkat besi, trek dan lapangan, panahan, selancar, renang, menembak dan dayung. Selain atlet, Indonesia juga memiliki lima ITO yang bertugas di Olimpiade Tokyo, di antaranya tiga bulu tangkis, satu tinju, dan satu loncat indah.

Continue Reading

angkat besi

Rahmat Erwin Abdullah Mengukir Rekor di Olimpiade Tokyo 2020

Published

on

By

Warungsports-Atlet angkat besi Indonesia Rahmat Erwin Abdullah menorehkan prestasi membanggakan di Olimpiade Tokyo 2020. Ia berhasil menyelesaikan clean and jerk 190 kg di awal kompetisi (dua tahap).

Rahmat Erwin Abdullah melakukan pekerjaan yang sangat baik, berhasil mengangkat beban dengan cedera. Rahmat terpilih mewakili Asia di Olimpiade 2020 bersama atlet angkat besi dari China, Jepang, dan Korea Selatan, mengaku tidak menemui kesulitan dalam kompetisi angkatan ini.

“(Mengangkat) 190 kg itu mudah. ​​Saya ingin mencoba 195 kg, mungkin bahkan 200 kg pada upaya terakhir, tetapi paha kanan saya terluka,” kata Abdullah.

Rahmat membeberkan waktu persiapan sebelum tampil di Tokyo. “Karena pandemi, saya tinggal di tempat latihan selama hampir 18 bulan. Saya makan, tidur, dan berlatih di tempat yang sama,” kata Rahmat.

“Saya berharap usaha saya hari ini mendapatkan medali,” kata Rahmat.

Rahmat tampil di Tokyo International Forum dan mengalahkan empat atlet angkat besi saingannya. Mereka adalah Jorge Cardenas (Meksiko), Mahmoud Alhumayd (Arab Saudi), Brandon Wakeling (Australia) dan Abderrahim Moun (Maroko).

Awalnya, Rahmat tidak mengalami kendala saat melakukan aksinya. Saat merebut (satu etape), Rahmat mencoba mengangkat 142 kg untuk pertama kalinya.

Kemudian pada upaya kedua, beban bertambah menjadi 147, dan Rahmat berhasil menelannya. Terakhir, pada percobaan ketiga, Rahmat mampu mengangkat beban 152 kg.

Kemudian, Rahmat berhasil mengangkat 180 kg pada percobaan berikutnya. Namun, ia gagal mengangkat 190 kg pada upaya kedua. Untungnya, pada upaya ketiga, Rahmat mampu mengangkat 190 kg dengan baik.

Tentu saja, Rachmat yakin bisa menempati peringkat ketiga di nomor 73 kg putra, dan jawabannya baru bisa didapat setelah tampil di Grup A. Ada sembilan atlet angkat besi di Grup A, yang tentu saja tidak bisa dianggap remeh.

Atlet angkat besi Grup A hanya akan tampil pada Rabu (28/7/2021) pukul 17.50 WIB. Jika total kekuatan Rahmat 342 kg masuk tiga besar setelah semua pemain A tampil, maka dia akan mendapatkan medali.

Continue Reading

angkat besi

Sepanjang Sejarah Filipina Raih Emas Pertama

Published

on

By

Warungsports– Filipina membuat sejarah di Olimpiade Tokyo 2020. Filipina memenangkan medali emas pertamanya sejak berpartisipasi di Olimpiade pada tahun 1924.

Medali emas pertama Filipina di Olimpiade disumbangkan oleh atlet angkat besi Hidilyn Diaz. Diaz menjadi atlet terbaik cabang angkat besi 55 kg putri dalam kompetisi yang digelar di Tokyo International Forum, Selasa (26 Juli 2021).

Total bobot yang dibukukan Diaz meningkat dari 97 kg di smash dan 127 kg di clean and jerk menjadi 224 kg. Pemotongan ini juga merupakan rekor baru untuk Olimpiade.

Diaz mengungguli atlet angkat besi China Liao Qiuyun, yang mengangkat total 223 kg (97 kg di angkatan merebut dan 126 kg di clean & jerk).

Liao Qiuyun harus menanggung panen perak. Sementara medali perunggu diraih oleh atlet Kazakhstan Zulfiya Chinshanlo yang mengangkat total 213 kg (snack 90 kg, clean and jerk 123 kg).

Diaz tampak sangat terharu dengan pencapaian ini. Seorang wanita berusia 30 tahun menyanyikan lagu kebangsaan Filipina setelah memenangkan medali emas dan menangis di podium.

 Prestasi ini membuat Diaz menjadi satu-satunya atlet Filipina yang mampu meraih dua medali di Olimpiade.

Sebelumnya, ia pernah meraih medali perak di Olimpiade 2016. Tambahan medali emas Diaz membuat Filipina meraih total 11 medali sejak pertama kali berpartisipasi di Olimpiade pada tahun 1924.

Rinciannya adalah satu medali emas, tiga medali perak, dan tujuh medali perunggu. Untuk Olimpiade Tokyo 2020 sendiri, Filipina saat ini mengoleksi satu medali emas dan satu medali perunggu. Filipina menempati peringkat ke-16 dalam perolehan medali.

Continue Reading

Trending

Copyright © 2021 by WarungsSports