Connect with us

Liga Eropa

Muslim Tapi Percaya Dukun, Nasri Kritik Pogba

Published

on

Paul-pogba-pakai-dukun

Warungsports – mantan pemain tim nasional prancis, mengkritik Paul Pogba ” Muslim tapi memakai guna-guna” Ujarnya Samir Nasri. Nasri memprotes sikap Paul Pogba yang diduga mempercayai dukun atau ilmu hitam. Samir Nasri mantan tim nasional prancis bingung karena rekan senegaranya lebih percaya sihir daripada Tuhan.

” Dia (Paul Pogba) kontradiktif, dia muslim. Jika memang dia membutuhkan sesuatu harus meminta kepada Tuhan bukan dukun”. Ucap Samir Nasir yang dikutip dari GFFN ( Get French Football News). Mathias menyampaikan sang adik menggunakan dukun untuk menyihir Kylian Mbappe.

Baca juga : 5 pemain Manchester United Menjadi Kunci Utama dalam Kemenangannya Atas Arsenal

Kepada Polisi, Paul Pogba berkata telah peegi kedukun atas bagian dari kegiatan amal untuk anak-anak di Afrika. Pogba menegaskan dia punya bukti yang bisa membantah tuduhan Mathias Pogba. Pogba mengatakan kepada penyidik bahwa sang kakak pinya koneksi kotor dengan geng kriminal, oleh sebab itu Mathias menuduh saya.

Akibat teror itu, Pogba terpaksa mengganti nomor handphone seluluernya sebanyak dua kali. hal itu dilakukan demi mencegah teror susulan berikutnya. Pogba akan tegas kepada polisi bahwa dia mempunyai bukti-bukti yang kuat untuk membuktikan bahwa tuduhan yang diberikan Mathias adalah salah.

Baca juga info berita lainnya : MotoGP Indonesia 2022 – Marc Marquez, Janji akan tampil panas di Mandalika

Advertisement Smiley face
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Liga Eropa

Mourinho Dihukuman Akibat lecehkan Wasit Anthony Taylor

Published

on

By

Mourinho Protes Ke Wasit Anthony Taylor

Warungsports – Roma tidak akan diperkuat Jose Mourinho untuk empat pertandingan Eropa pertama musim depan setelah UEFA menghukum manajer tersebut karena melecehkan wasit Anthony Taylor selama final Liga Europa. Mourinho menimbulkan kontroversi selama dan setelah pertandingan di Budapest, dimana timnya kalah adu penalti dari Sevilla. West Ham juga menghadapi hukuman setelah final Conference League melawan Fiorentina.

Jose Mourinho telah diberikan larangan empat pertandingan oleh UEFA untuk perilaku final Liga Europa, sementara Roma telah didenda dan menyerahkan penutupan sebagian stadion untuk gangguan penggemar.
Manajer Roma, Mourinho, menimbulkan kontroversi ketika dia mengkritik keras wasit dalam pertandingan timnya melawan Sevilla di Budapest, di mana mereka kalah dalam adu penalti setelah bermain imbang 1-1 pada waktu regulasi.
Wasit Inggris Anthony Taylor dilecehkan oleh penggemar Roma di bandara sehari setelah pertandingan, setelah Mourinho vokal dalam keluhannya tentang wasit dan bahkan tertangkap kamera menghina Taylor dan menyebutnya “aib” di tempat parkir Puskas Arena.

UEFA mengumumkan pada hari Rabu bahwa Mourinho akan diskors untuk empat pertandingan kompetisi UEFA berikutnya “karena mengarahkan bahasa kasar pada ofisial pertandingan.”
Roma akan kembali berlaga di Liga Europa musim depan setelah finis keenam di Serie A.
Namun, pertandingan kandang Eropa pertama mereka akan dimainkan di stadion yang sebagian tertutup setelah mereka dikenai denda €30.000 dan diperintahkan untuk menutup bagian “setidaknya 6.000 kursi” sebagai hukuman bagi para penggemar yang melempar benda di leg pertama semifinal mereka. final melawan Bayer Leverkusen.

Klub Italia itu juga didenda €50.000 dan dilarang menjual tiket kepada penggemar tandang untuk pertandingan UEFA berikutnya karena suporter menyalakan kembang api dan melempar benda, serta “tindakan perusakan dan gangguan massa.”
Denda €5.000 lebih lanjut diberikan untuk “perilaku tim yang tidak pantas”, sementara UEFA memerintahkan Giallorossi “untuk menghubungi Federasi Sepak Bola Hungaria dalam waktu 30 hari untuk penyelesaian kerusakan yang disebabkan oleh pendukungnya” – yaitu “tempat sampah yang rusak, kotak kertas, gelas, colokan kabel, dan dua kursi rusak.”
Denda lebih lanjut sebesar €50.500 diberikan untuk penyalaan kembang api dan pemblokiran jalan umum selama pertandingan Leverkusen.
West Ham juga menghadapi hukuman setelah kemenangan final Liga Konferensi Eropa mereka atas Fiorentina.
Klub Inggris itu didenda €58.000 karena para penggemarnya melempar benda dan memasuki lapangan, sementara mereka juga dilarang menjual tiket kepada penggemar tandang untuk dua pertandingan UEFA berikutnya – meski yang kedua adalah hukuman percobaan.
Leverkusen diperintahkan untuk menutup sebagian stadion mereka yang terdiri dari 5.000 kursi untuk pertandingan Eropa berikutnya, dan menghadapi denda senilai €43.000 untuk menyalakan kembang api, memblokir lorong, dan menyerang lapangan permainan.

Continue Reading

Liga Eropa

Mourinho Ragukan Masa Depannya Setelah Kalah

Published

on

By

Jose Mourinho

Warungsports – Jose Mourinho meragukan masa depannya di Roma setelah timnya kalah adu penalti di final Liga Europa di Puskas Arena di Budapest. Pria berusia 60 tahun itu mengatakan kepada wartawan setelah pertandingan bahwa dia tidak bisa secara pasti mengatakan apakah dia akan berada di klub Serie A musim depan. Dia menambahkan bahwa dia akan berlibur dan kemudian berbicara dengan pemiliknya.

Jose Mourinho mengatakan kepada wartawan bahwa dia “tidak bisa mengatakan saya akan berada di sini musim depan” setelah timnya kalah dari Sevilla melalui adu penalti di final Liga Europa.
Klub Italia memimpin melalui Paulo Dybala tetapi gol bunuh diri dari Gianluca Mancini mengirim final ke perpanjangan waktu dan kemudian adu penalti. Sevilla menang 4-1 dalam adu penalti.
Kemenangan tersebut menandai kemenangan Piala UEFA / Liga Europa ketujuh untuk Sevilla dan merupakan kekalahan final Eropa pertama bagi Mourinho, yang telah memenangkan lima kemenangan sebelumnya.

Dan setelah pertandingan, Mourinho mengatakan keputusan tentang masa depannya di klub belum diambil. Pria berusia 60 tahun itu telah dikaitkan dengan posisi manajerial di PSG.
“Saya tidak bisa mengatakan saya akan berada di sini musim depan,” katanya.
“Saya akan pergi berlibur pada hari Senin, lalu kita akan berbicara. Saya memberi tahu pemilik bahwa saya akan memberi tahu mereka jika saya memulai pembicaraan dengan klub lain. Sampai sekarang tidak ada klub lain yang memanggil saya. Sudah waktunya bagi saya untuk berbicara dengan pemilik. Sudah waktunya bagi pemilik untuk berbicara dengan saya.”

Pertandingan final berlangsung sengit. 14 kartu kuning ditunjukkan – termasuk pemain pengganti dan pelatih yang tidak digunakan – sepanjang pertandingan.

Dan sementara Mourinho mengatakan dia tidak pernah “lebih bangga” dengan penampilan timnya, dia mengambil pengecualian untuk beberapa keputusan.
“Saya harus mengatakan kami sudah terbiasa dengan ini,” kata Mourinho.
“Tapi ini final Eropa dan dengan wasit seperti ini, sulit diterima. Jika kita berbicara tentang situasi wasit, itu bukan dua atau tiga: banyak, terlepas dari keputusan besar. Kita yang sudah lama berkecimpung di sepakbola segera menyadari apa yang sedang terjadi.
“[Lorenzo] Pellegrini jatuh di dalam kotak dan diberi kartu kuning; [Lucas] Ocampos melakukan hal yang persis sama dan dia tidak mendapatkannya. Ini skandal. VAR memanggil wasit dan mempermalukan Ocampos tetapi tidak ada kartu yang diberikan. [Erik] Lamela – yang, omong-omong, mencetak salah satu penalti – pantas mendapat kuning kedua tetapi tidak mendapatkannya.”
Untuk bagiannya, pemain depan Sevilla Erik Lamela mengatakan itu bukan penampilan terbaik timnya, tetapi mengatakan dia akan menikmati perasaan itu.
Berbicara kepada BT Sport secara penuh waktu, pemain Argentina itu berkata: “Ini luar biasa. Ini luar biasa. Saya tidak bisa meminta lebih. Perasaan ini luar biasa dan kami akan sangat menikmatinya.
“Itu bukan permainan yang mudah untuk dimainkan. Kami tidak merasa dalam kondisi terbaik kami. Mereka memainkan permainan ini – mereka bertahan dengan baik. [Itu] sulit untuk menemukan ruang dan menciptakan situasi.”

Lamela masuk menggantikan Sevilla pada babak pertama saat Jose Luis Mendilibar mencari cara untuk mengembalikan permainan timnya, dengan Roma memimpin saat turun minum.
Kontribusi paling jitu dari pemain Argentina itu datang dari titik penalti, untuk membuat timnya unggul 2-1 dalam adu penalti.
“Tim ini banyak berjuang, dan malam ini kami akan menikmati banyak hal.” dia berkata.
Pertandingan dengan kualitas buruk berakhir 1-1 setelah perpanjangan waktu dan Roger Ibanez serta Gianluca Mancini gagal dalam adu penalti untuk tim asuhan Jose Mourinho – memberi Sevilla kesempatan untuk meraih kemenangan.
Gonzalo Montiel, yang juga mencetak gol penentu kemenangan untuk Argentina di final Piala Dunia melawan Prancis, kembali mencetak gol penentu.
Dia gagal pada upaya pertama, tetapi VAR memerintahkan penalti untuk diambil kembali karena perambahan, dan dia mencetak gol dengan upaya keduanya.

Continue Reading

Liga Eropa

Sevilla Menjuarai Liga Eropa Untuk Yang Ke 7

Published

on

By

Sevilla Juara Liga Eropa

Warungsports – Rekor luar biasa Sevilla di final Liga Europa berlanjut saat tim La Liga itu merebut gelar ketujuh mereka setelah mengalahkan AS Roma melalui adu penalti. Kedua belah pihak tidak dapat dipisahkan setelah 120 menit tetapi Sevilla yang muncul sebagai pemenang setelah tendangan penalti. Hasil tersebut membuat manajer Roma Jose Mourinho kalah di final Eropa pertamanya setelah memenangkan lima final sebelumnya.

Sevilla mengalahkan Roma 4-1 melalui adu penalti setelah bermain imbang 1-1 untuk memenangkan gelar Liga Eropa UEFA ketujuh mereka
AS Roma memulai pertandingan dengan cerah, dengan tim asuhan Jose Mourinho berusaha untuk menyerang dengan cepat dan mengarahkan bola ke area yang melebar.

Orang Italia memiliki peluang besar pertama malam itu setelah 11 menit tetapi tidak berhasil. Zeki Celik dengan cerdas menarik bola ke belakang untuk Leonardo Spinazzola yang melepaskan usahanya tepat sasaran di ketinggian yang nyaman untuk diselamatkan Bono.

Sisi Mourinho membuat terobosan setelah 35 menit berkat Paulo Dybala. Pemain Argentina itu, yang diragukan tampil untuk pertandingan itu, memanfaatkan umpan terobosan Gianluca Manicini sebelum melepaskan tembakan mendatar melewati Bono.

Sevilla mulai menekan menjelang akhir babak pertama dan memiliki dua peluang besar untuk menyamakan skor. Fernando melepaskan sundulan bebas yang melambung di atas mistar pada menit ke-44 dan kemudian lima menit kemudian Ivan Rakitic melepaskan tembakan keras yang membentur bagian dalam tiang.

Sisi Spanyol muncul untuk babak kedua tim yang jauh lebih baik, menekan gawang Roma sejak awal.

Sisi Jose Luis Mendilibar hanya membutuhkan 10 menit setelah istirahat untuk mencetak gol penyeimbang. Jesus Navas memasukkan bola undangan yang mengarah ke tubuh Sevilla tetapi bola itu dibundel oleh Gianluca Mancini untuk menjadi gol bunuh diri Roma.

Wasit Anthony Taylor menunjuk titik putih untuk penalti Sevilla 15 menit dari waktu setelah Lucas Ocampos dijatuhkan tetapi tendangan penalti dibatalkan setelah pemeriksaan VAR.

Dengan kedua tim bermain imbang 1-1, pertandingan dilanjutkan ke perpanjangan waktu.

Itu adalah periode perpanjangan waktu yang menampilkan sangat sedikit peluang yang jelas dan menampilkan banyak istirahat dalam permainan dan gangguan.
Chris Smalling melepaskan sundulan ke arah gawang yang membentur mistar gawang dan itulah yang paling dekat dengan kedua tim untuk memenangkan pertandingan di perpanjangan waktu dan pertandingan berlanjut ke adu penalti.

Setelah Gianluca Mancini dan Roger Ibanez gagal mengeksekusi penalti untuk Roma, Gonzalo Montiel maju untuk mencetak penalti kemenangan Sevilla dan mengirim timnya ke surga ketujuh.

SEVILLA DI SURGA KETUJUH
Malam ini adalah contoh kekuatan tak terbendung yang mengambil benda tak bergerak. Jose Mourinho tidak pernah kalah di final Eropa dan Sevilla telah memenangkan keenam final UEFA Europa League sebelumnya. Namun malam ini, seseorang harus kalah. Sevilla akhirnya keluar sebagai pemenang untuk menambahkan halaman lain ke kisah luar biasa mereka di kompetisi – tujuh final dan tujuh gelar. Bahkan di musim di mana mereka gagap dan kesulitan di La Liga, performa mereka di kompetisi favorit tetap bisa diprediksi kejam. Pencapaian yang fantastis untuk klub.

PEMAIN TERBAIK PERTANDINGAN – IVAN RAKITIC (SEVILLA)
Pemain berusia 35 tahun itu brilian malam ini untuk Sevilla. Dalam pertandingan yang kurang berkualitas di saat-saat tertentu, Rakitic menambahkan ketenangan dan keanggunan yang sangat dibutuhkan Sevilla. Dia melakukan dua tekel, satu intersepsi dan memblok tiga tembakan. Semua yang dilakukan timnya saat menguasai bola dilakukan oleh Rakitic, apakah itu melalui umpan-umpan panjang yang sensasional untuk membawa timnya unggul (12 selesai) atau melalui umpan-umpan pendeknya yang tajam.

Continue Reading

Liga Eropa

Mourinho Akan jadi Legenda Roma Jika Juara Eropa

Published

on

By

Mourinho Roma

Warungsports – Final Liga Europa hendak berlangsung pada hari Rabu 31 Mei dikala Roma serta Sevilla berhadapan buat memperoleh peluang mengangkut trofi, serta bermain di Liga Champions tahun depan. Roma serta manajer mereka Jose Mourinho lagi naik besar kemenangan Liga Konferensi Eropa mereka masa kemudian sedangkan tidak terdapat yang memenangkan kompetisi ini lebih dari Sevilla, siapa yang hendak menang dalam pertandingan titanic ini?

Liga Europa sudah menggapai ini.

Di satu sudut, AS Roma serta Jose Mourinho. Manajer Portugis tidak sempat kalah di final Eropa serta berupaya buat memenangkan gelar Eropa berturut- turut sehabis mengetuai klub bunda kota Italia ke Liga Konferensi Eropa masa kemudian.

Serta di sudut lain, si juara rekor, Sevilla. Tidak terdapat regu yang dapat mendekati rekor 6 kemenangan regu Spanyol di kompetisi ini.

Menjelang final pada hari Rabu, yang bisa Kamu saksikan langsung di BT Sport serta aplikasi BT Sport, kami menghubungi Simone Pace dari Eurosport Italia serta Jose Arronis dari Eurosport Spanyol buat memikirkan final tersebut.

Ayo kita mulai dengan persoalan yang jelas, gimana perasaan kedua regu menjelang yang satu ini?

“ Roma serta fans mereka mendekati final Liga Europa melawan Sevilla dengan sangat hati- hati,” jelas Pace.

“ Ini merupakan salah satu pertandingan terpenting- mungkin yang sangat penting- dalam 20 tahun terakhir.

“ Bermain melawan Sevilla sangat rumit: mereka mempunyai tradisi hebat di Liga Europa di mana mereka memenangkan 6 dari 6 final. Walaupun demikian, serta paling utama sehabis memenangkan Liga Konferensi masa kemudian, Roma sudah memperoleh kekuatan serta mentalitas pemenang yang baru. Giallorossi mempunyai kesempatan yang tentu.”

Ada pula Sevilla Arronis berkata kalau“ Sehabis masa yang sangat susah, entah gimana mereka sukses memainkan final Liga Europa yang lain.

” Kehadiran[manajer Jose Luis] Mendilibar betul- betul mengganti regu serta saat ini mereka mempunyai keyakinan diri di dunia.”

Gimana dengan status pemain, kekhawatiran tentang siapa yang hendak ataupun tidak hendak bermain?

“ Salah satunya pemain yang tidak dapat bermain buat Sevilla merupakan bek kiri Marcos Acuna sebab ia dikeluarkan dari lapangan di semifinal,” kata Arronis.

Sedangkan buat Roma, Pace meningkatkan kalau“ Gelandang serbu Argentina Paulo Dybala merupakan keraguan terbanyak, namun terdapat berita baik: ia sudah pulih dari luka pergelangan kaki, serta ia wajib bermain( kita hendak amati apakah dari dini ataupun sepanjang pertandingan).

“ Spinazzola serta Smalling baik- baik saja: keduanya hendak terdapat di situ. Wijnaldum pula hendak ada: ia wajib mulai dari bangku cadangan.”

Serta Dybala yang bagi Pace hendak jadi pemain kunci, menarangkan kalau“ Aku percaya kalau Dybala- meskipun tidak dalam keadaan terbaik ataupun terkuatnya- dapat membuat perbandingan serta mengganti penyeimbang.

“ Perhatikan pula Pellegrini: letaknya di lapangan serta kreativitas ofensifnya bisa menimbulkan sebagian permasalahan untuk Sevilla.”

Arronis memilah striker Youssef En- Nesyri sebab etos kerjanya yang luar biasa namun menampilkan kalau:” ini merupakan regu tanpa bintang besar, namun bekerja dengan sangat baik sebab kohesi serta persatuan kolektif itu.”

Kemudian gimana dengan para manajernya? Untuk Mourinho, ini terasa seolah- olah itu dapat jadi statment nyata- ini merupakan peluang buat tidak cuma bawa Roma kembali ke puncak sepak bola Eropa, namun pula buat memenangkan 2 trofi Eropa berturut- turut. Di mana ini hendak menempatkannya di jajaran manajer Roma?

“ Bila Mourinho memenangkan Liga Europa, ia hendak jadi salah satu manajer terbaik serta terutama dalam sejarah Roma.

“ Cuma satu kenyataan buat Kamu: saat sebelum Mourinho, dalam nyaris seratus tahun sejarah, klub cuma menang sekali di Eropa( Piala Pameran Antar Kota, pendahulu Piala UEFA, pada tahun 1961). Dengan Mourinho itu hendak jadi 2 kemenangan dalam 2 tahun, suatu back- to- back yang memiliki. Buat alibi ini Mou hendak masuk dalam catatan sejarah klub bila ia menang.”

Tetapi bukan cuma Mourinho di mana terdapat cerita manajerial yang menarik. Mendilibar, 62, nyatanya tidak disukai klub- klub Spanyol sehabis kerja ajaibnya dengan Eibar. Tetapi ia dipanggil kala Sevilla memecat Jorge Sampaoli serta ia sudah mengganti klub dari masa yang bawa malapetaka. Masih belum terdapat konfirmasi apakah ia hendak melanjutkan masa depan, apakah kemenangan di final hendak mengganti itu?

“ Hendak jadi kejutan yang sangat besar bila Mendilibar tidak melanjutkan tahun depan selaku pelatih,” kata Arronis.

“ Ia bawa regu dalam suasana yang sangat susah serta bawa mereka ke final serta naik banyak tempat di liga. Para pemain memujanya serta pula para pemimpin klub.”

Arronis mengakhiri dengan berkata,“ Masa Sevilla sangat susah serta ini merupakan peluang yang tidak mereka duga.

“ Mereka merupakan raja kompetisi serta berangkat dengan penuh yakin diri. Lebih dari 12. 000 pendukung Sevilla diharapkan muncul di Budapest.”

Sedangkan Pace berfokus pada pergantian mentalitas yang tiba bersama Mourinho.

“ Pasti saja ya[mentalitas klub sudah berubah]. Roma tidak memainkan sepakbola bermutu besar, namun mereka merupakan tim yang bersatu serta solid.

“ Dari sudut pandang ini, Mourinho melaksanakan pekerjaan yang hebat: ia membagikan mentalitas baru kepada regu serta membagikan kemauan buat menang kepada para pemain.

“ Kemenangan tahun kemudian di Conference League sangat berarti sebab itu berikan klub fokus baru, lebih terbuka, serta lebih Eropa.

“ Fans sudah menguasai perihal ini, serta mereka menjajaki regu dengan penuh semangat, hari ini lebih dari lebih dahulu: sepanjang masa ini tiket Olimpico senantiasa terjual habis( ataupun sangat dekat).”

Continue Reading

Liga Eropa

Sevila Masuk Final Liga Eropa Untuk Yang 7 Kali

Published

on

By

Warungsports – Tawaran Sevilla FC untuk sukses ketujuh di Liga Eropa UEFA tetap hidup setelah mereka bangkit dari ketertinggalan untuk menenggelamkan Juventus di Ramon Sanchez Pizjuan. Itu akan selalu menjadi pertandingan yang ketat setelah leg pertama berakhir 1-1 di Turin. Dusan Vlahovic membuat tim tamu unggul, tetapi Suso mencetak gol yang mengejutkan untuk membawa pertandingan ke perpanjangan waktu dan sundulan luar biasa dari Erik Lamela memastikan kemenangan.

Erik Lamela mencetak gol kemenangan perpanjangan waktu saat Sevilla membukukan tempat mereka di final Liga Europa dengan kemenangan 2-1 atas Juventus.
Setelah babak pertama yang penuh insiden, Dusan Vlahovic bangkit dari bangku cadangan untuk membuat Juventus unggul 1-0 pada malam itu, dan unggul agregat 2-1.
Pengganti Suso membatalkan gol pembuka Vlahovic enam menit kemudian dengan gol indah untuk menyamakan kedudukan dan mengirim permainan ke perpanjangan waktu.

Di awal babak pertama perpanjangan waktu, Bryan Gil memberikan umpan silang kepada Erik Lamela untuk mengarahkan sundulan melewati Wojciech Szczesny untuk membawa Sevilla memimpin.
Meskipun Marcos Acuna dikeluarkan dari lapangan pada tahap terakhir karena membuang-buang waktu, 10 pemain Sevilla bertahan untuk membuat final dengan AS Roma yang menyisihkan Bayer Leverkusen.
Sevilla mendominasi menit-menit pembukaan babak pertama yang penuh aksi, tetapi Juventus mengancam lebih dulu ketika Federico Gatti yang tidak terkawal melakukan sundulan kuat dari sepak pojok yang ditaklukkan Yassine Bounou.
Szczesny kemudian dipanggil untuk beraksi dan melakukan penyelamatan luar biasa untuk menggagalkan sundulan nakal Lucas Ocampus yang masuk ke tiang dekat.
Jesus Navas mengirimkan umpan silang rendah yang dilontarkan Ocampus di sisi dekat kotak enam yard untuk mengalihkan bola ke tiang depan Szczesny, tetapi penjaga gawang Polandia bereaksi cepat untuk merebut bola – yang 60% melewati garis – di belakang untuk sudut.

Sevilla dengan cepat menguji gawang Juventus lagi dari sudut berikutnya, tetapi sundulan Youssef En-Nesyri berhasil digagalkan oleh Manuel Locatelli di telepon.
Setelah banyak tekanan Sevilla, permainan mulai terbuka dan menjadi end-to-end. Moise Kean menemukan beberapa ruang langka di area penalti Sevilla dan melepaskan tembakan rendah ke gawang, tetapi hanya bisa menyaksikan usahanya membentur tiang gawang.
Juventus menemukan bagian belakang gawang ketika Adrien Rabiot menyapu umpan silang Locatelli, tetapi yang terakhir telah berlari terlalu dini dan dengan cepat dinyatakan offside.
Sevilla memiliki teriakan penalti yang kuat sebelum jeda ketika Juan Cuadrado melakukan tantangan sembrono pada Oliver Torres tepat di tepi area penalti, tetapi wasit Danny Makkelie tidak tertarik.

Juventus memulai babak kedua dengan lebih cerah dan nyaris saja ketika upaya Rabiot melebar sebelum Bremer membentur tiang dengan sundulan.
Setelah memperingatkan Sevilla beberapa kali, Vlahovic bangkit dari bangku cadangan dan mencetak gol dalam hitungan detik untuk membuat Juventus unggul.
Dia berlari ke arah bek Sevilla Nemanja Gudelj dan Loic Bade, yang ragu-ragu saat menguasai bola, dan berhasil menguasai mereka di tepi kotak penalti sebelum menghasilkan penyelesaian yang bagus atas Bounou.

Tapi Sevilla membalas dengan upaya yang lebih baik dari pemain pengganti Suso, yang meluncur melewati Leandro Paredes sebelum melepaskan upaya brilian yang mengarah ke sudut kiri atas untuk menyamakan kedudukan.
Szczesny melakukan beberapa penyelamatan krusial di penghujung waktu normal, menggagalkan peluang Gil dan En-Nesyri, untuk membawa permainan ke perpanjangan waktu.
Juventus memiliki dua peluang besar di awal perpanjangan waktu ketika upaya Vlahovic dan Federico Chiesa diselamatkan oleh Bounou.
Satu menit kemudian, Sevilla berhasil melewati ujung yang berlawanan dan unggul ketika Gil memberi umpan silang ke Lamela untuk menggerakkan sundulan ke sudut bawah.

Sevilla akan menghadapi AS Roma di final, setelah tim asuhan Jose Mourinho mengalahkan Bayer Leverkusen secara agregat 1-0 setelah bermain imbang tanpa gol di Jerman pada Kamis malam.

GELAR LIGA EUROPA KETUJUH SEVILLA DI DEPAN MATA
Klub paling sukses di kompetisi ini kembali lagi. Setelah dua tahun jauh dari final, mereka kembali dan mereka akan melawan AS Roma asuhan Jose Mourinho untuk gelar Liga Europa ketujuh yang memperpanjang rekor.
Mereka mengalami musim yang buruk di dalam negeri dan berada di posisi ke-10 di La Liga, tetapi tidak banyak klub yang bisa muncul di Sevilla pada tahap akhir EL dan mendapatkan banyak kegembiraan. Ada sesuatu yang berbeda ketika final dalam kompetisi ini dipertaruhkan, dan mereka memiliki peluang untuk memenangkan gelar kelima dalam 10 tahun.

PEMAIN TERBAIK – WOJCIECH SZCZESNY (JUVENTUS)
Kiper Juventus menampilkan performa yang menginspirasi dan layak mendapat tempat di final, dan dia sangat tidak beruntung berada di pihak yang kalah. Ia tidak hanya melakukan sembilan penyelamatan selama pertandingan, tetapi ia juga melakukan beberapa penyelamatan gemilang pada fase-fase penting dalam permainan untuk menjaga harapan Juventus tetap hidup.

Continue Reading

Liga Eropa

Walaupun Seri Roma Tetap Melaju Final Liga Eropa

Published

on

By

AS Roma Lolos Ke Final Liga Eropa

Warungsports – Menjelang leg kedua semifinal Liga Europa dengan keunggulan tipis 1-0, Giallorossi melakukan apa yang diharapkan dari mereka dan membuat hidup menjadi sesulit mungkin bagi Bayer Leverkusen. AS Roma mengeluarkan setiap trik yang mungkin untuk menggagalkan tuan rumah mereka, dan itu akhirnya berhasil saat tim asuhan Jose Mourinho melaju ke final acara tersebut.

Meskipun jauh lebih baik dan memiliki total 12 percobaan di babak pertama saja, Leverkusen tidak mampu menyamakan kedudukan dan memecah kebuntuan pada malam itu. Moussa Diaby menjadi yang terdekat untuk Die Werkself di menit ke-11, saat tendangan jarak jauhnya membentur mistar gawang.
Leverkusen mencoba semua yang mereka bisa untuk memaksakan pertandingan ke perpanjangan waktu, tetapi tidak berhasil. Xabi Alonso dibiarkan menendang tumitnya di sela-sela saat Roma mengambil setiap kesempatan untuk membuang waktu dan memperlambat permainan di detik-detik terakhir.
Saat peluit akhir dibunyikan setelah delapan menit waktu tambahan, bangku cadangan Roma menghela nafas lega.
Giallorossi sekarang akan menghadapi Sevilla di Puskas Arena di Budapest pada Rabu 31 Mei di final.

TAKTIK KLASIK MOURINHO MELAKUKAN PEKERJAAN UNTUK ROMA
Sudah jelas sejak awal bahwa pelatih kepala Roma ingin kembali ke gaya untuk memastikan timnya menyelesaikan pekerjaan malam ini, dan rencana taktis pria berusia 58 tahun itu bekerja seperti yang dia harapkan.
Giallorossi tetap kompak, dan melakukan beberapa upaya untuk mencoba dan menciptakan peluang bagi diri mereka sendiri. Satu-satunya catatan mereka datang dengan waktu kurang dari satu menit, ketika Lorenzo Pellegrini melepaskan tembakan melebar dari tiang kiri. Sejak saat itu, permainan dan struktur pertahanan menjadi sangat penting.
Ini tentu bukan pertama kalinya manajer Portugal itu menyampaikan instruksi ini kepada para pemainnya dalam pertandingan tandang besar, dan itu bukan yang terakhir. Dengan Roma duduk di posisi keenam di Serie A dengan hanya tersisa tiga pertandingan liga, memenangkan Liga Europa merupakan satu-satunya peluang nyata klub untuk lolos ke Liga Champions musim depan.

PEMAIN TERBAIK – RUI PATRICIO
Penjaga gawang Portugal berusia 35 tahun itu harus menyelesaikan pekerjaannya malam ini, dan terbukti menjadi alasan utama mengapa timnya mempertahankan clean sheet yang vital dan melaju ke final kompetisi ini.
Secara total, Patricio melakukan total enam penyelamatan kunci, selain dua klaim penting. Statistik ini membuat penjaga gawang Roma itu sering bermasalah. Kenyataannya, penyelesaian akhir Leverkusen kurang berkualitas dan Patricio mampu memerintahkan tujuannya menjadi serangkaian pemberhentian rutin, dengan banyak di antaranya datang dari jarak jauh.
Terlepas dari itu, penampilannya yang luar biasa dalam pertandingan penting ini layak mendapatkan penghargaan ini.

Continue Reading

Trending

Copyright © 2021 by WarungsSports